Satukan Tangan (Bersatu menyamakan pemahan agama islam )


“WA INNAKA LA ‘ALAA KHULUQIN ‘ADZIIM – Dan sesungguhnya engkau Muhammad niscaya memiliki akhlaq yang agung.” Demikian firman Allah SWT didalam Al-Quran Surat Al-Qolam (58:4).

Saya sering menemukan blog yang di gunakan untuk berdakwah dengan cara-cara yang kotor. Miris rasanya hati saat membacanya, seperti layaknya seorang sales marketing sebuah product  yang sedang kejar target menawarkan product serta membuat testimoni untuk menjatuhkan product competitornya, cara yang sungguh kotor dan insyaalloh Alloh pun tidak meridhoinya.

Kenapa ya, orang islam itu suka sekali berpecah belah padahal kalau disatukan Islam itu suatu kekuatan yang maha dahsyat dan alangkah indahnya dunia ini. Seperti prinsip negara kita Bhineka Tunggal Ika walaupun ada dalil yang menyebutkan:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

(24) افْتَرَقَتِ الْيَهُودُ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِينَ فِرْقَةً فَوَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ وَافْتَرَقَتِ النَّصَارَى عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِينَ فِرْقَةً فَإِحْدَى وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ وَوَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَتَفْتَرِقَنَّ أُمَّتِي عَلَى ثَلاَثٍ وَسَبْعِينَ فِرْقَةً وَاحِدَةٌ فِي الْجَنَّةِ وَثِنْتَانِ وَسَبْعُونَ فِي النَّارِ قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ هُمْ قَالَ الْجَمَاعَةُ

(24 “Orang-orang Yahudi berpecah belah menjadi tujuh puluh satu golongan, satu golongan masuk syurga sedangkan yang tujuh puluh golongan masuk ke dalam neraka, dan orang orang Nasrani berpecah belah menjadi tujuh puluh dua golongan, tujuh puluh satu masuk ke dalam neraka sedangkan yang satu golongan masuk ke dalam syurga. Demi dzat yang diri Muhammad ada di genggaman-Nya niscaya umatku akan berpecah belah menjadi tujuh puluh tiga golongan, maka yang satu golongan masuk ke dalam surga sedang yang tujuh puluh dua golongan masuk ke dalam neraka, ditanyakan kepada Rasulullah: Siapakah mereka itu (golongan yang masuk ke dalam syurga)? Beliau bersabda: “Al-Jama’ah.” (HR.Ibnu Majah dari Auf bin Malik, Sunan Ibnu Majah dalam Kitabul Fitan:II/479 dan At-Tirmidzi, Sunan At-Tirmidzi:V/2641, Lafadz Ibnu Majah)

Sungguh sangat manusiawi kita selalu menganggap apa yang kita yakini benar, dan pastinya kita tidak mau kalau orang lain menyalahkannya, Seperti Islam mengakui Nabi Muhammad SAW sebagi nabi akhir jaman, Kristen yang mengagungkan Nabi Isa AS sebagai utusan Alloh, Orang hindu yang begitu mengagungkan Khrisna, orang Budha yang selalu memuja Sang Budha Gautama.

Kita Islam dengan keyakinan masing-masing ada Salaf, NU, Muhammadiyah, LDII, Hidayatullah dan masih banyak lagi. Dan kenapa kita selalu mempersalahkan yang lain padahal tujuan kita sama masuk surga selamat dari neraka. Orang Hindupun kalau di tanya pasti tujuannya juga sama “masuk surga selamat dari neraka” mana ada orang yang ingin masuk neraka. Agama yang benar itu ialah agama yang mengajarkan cinta kasih, Tidak Bid’ah, Tidak Syirik, Tidak Tahayul, Tidak berbuat Maksiat dan dosa, memurnikan agamanya  hanya dengan berpegang teguh pada Al-Qur’an dan Hadist seperti dalil dibawah ini:          Quran Surat Al An’am ayat 153

وَأَنَّ هَـذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلاَ تَتَّبِعُواْ السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُم بِهِ  لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Dan sesungguhnya ini (Al Quran) adalah jalanKu yang benar maka ikutilah, dan janganlah mengikuti setiap jalan, maka akan tersesat kamu sekalian dari jalan Allah”.

2. Quran Surat Azzuhruf ayat 43

فَاسْتَمْسِكْ بِالَّذِي أُوحِيَ إِلَيْكَ إِنَّكَ عَلَى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ

“Maka berpegang teguhlah dengan apa-apa yang telah diwahyukan kepadamu (Muhammad), sesungguhnya engkau berada di jalan yang benar”.

3. Quran Surat Al Hasr ayat 7

مَّا أَفَاء اللَّهُ عَلَى رَسُولِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَى فَلِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ وَلِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَابْنِ السَّبِيلِ كَيْ لَا يَكُونَ دُولَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاء مِنكُمْ وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Dan apa-apa (peraturan) yang Rasul datangkan pada kalian maka ambillah, dan apa-apa yang Rasul melarang maka jauhilah”.

4. Quran Surat An Nisa’ ayat 13

تِلْكَ حُدُودُ اللّهِ وَمَن يُطِعِ اللّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

“Demikian itu undang-undang Allah. Barang siapa taat kepada Allah dan UtusanNya (Allah) akan memasukkannya ke dalam Surga yang mengalir dari sekitar Surga beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya. Demikian itu keuntungan yang luar biasa besar”.

Sabda Rosulullah SAW:

1. عَنْ مَالِكٍ أَنَّهُ بَلَغَهُ أنَّ رَسُولِ اللهِ صَلَى اللَّه عَلَيهِ وَسَلَمَ قَالَ تَرَكْتُ فِيْكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا كِتَابِ اللهِ وَ سُنَّةِ نَبِّهِ * رواه مالك فى الموطأ

“Aku (Nabi) telah meninggalkan kepada kamu sekalian dua perkara. Kalian tidak akan tersesat (pasti benarnya) selagi berpegang teguh pada keduanya, yaitu Kitabillah (Al Quran) dan Sunah Nabi (Al Hadist)”.

Hadist riwayat Malik

2. فَإنَّ هَذَا الْقُرْأَنْ طَرَفُهُ بِيَد اللهِ وَ طَرَفُهُ بِأَيْدِكُمْ فَتَمَسَكُوْا بِهِ، فَإِنّكُمْ لَنْ تَهْلِكُوْا وَلَنْ تَضِلّوْا بَعْدَهُ أَبَدًا * رواه الطبرانى

“Maka sesungguhnya ini Al Quran ujungnya yang satu di tangan Allah dan ujung satunya di tangan kalian, maka berpegang teguhlah pada Al Quran. Maka sesungguhnya kalian tidak akan rusak selamanya (pasti selamat) dan tidak akan tersesat (pasti benar) bila berpegang tteguh pada Al Quran”.

Hadist riwayat Thobroni

3. عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ صَلَى اللَّه عَلَيهِ وَسَلَمَ طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيْضَةُ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ … الحديث * رواه ابن ماجه

“Mencari ilmu itu kewajiban bagi setiap orang Islam”.

Hadist riwayat Nasa’I dari Anas bin Malik

4. العِلْمُ ثَلَاثَةٌ وَمَا سِوَى ذَلِكَ فَهُوَ فَضْلٌ ءاَيَةٌ مُحْكَمَةٌ أَوْ سُنَّةٌ قَائِمَةٌ أَوْ فَرِيْضَةٌ عَادِلَةٌ * رواه أبوداود عن عبدالله بن عمرو بن العاص

“Ilmu (yang wajib di cari) itu ada tiga, adapun selain dari tiga itu merupakan lebihan (tidak wajib dicari); ayat yang muhkam (Al Quran) Sunnah yang tegak (Al Hadist) atau ilmu faroid yang adil (ilmu pembagian waris)”.

Hadist riwayat Abu Dawud dari Abdulloh bin U’mar bin A’sh

Dalam sebuah blog pula dikatakan LDII sesat, suka mengkafirkan yang lain, infaq persenan, tidak mau di salahkan, suka ngepel masjid kalau dipakai sholat orang non LDII dan masih banyak lagi. Saya dari kecil lahir dalam keluarga yang ngaji di LDII dan dari kecil pula saya tidak pernah melakukan seperti yang seperti orang-orang tuduhkan itu, bahkan kami sering diajarkan menghargai orang lain yang berbeda-beda, berbudi luhur, saling tolong menolong.  Kita juga tidak bisa menghakimi sebuah golongan Cuma berdasarkan tingkah laku segelintir orang. Misalnya ada seorang yang ngaji di LDII dan menggalang dana dengan iming-iming imbalan atau bagi hasil dari usahanya dan ternyata di bawa kabur dan ternyata tukang tipu, atau  saya jalan-jalan ke lokalisasi dan saya tanya sama si PSK,”Mbak agamanya apa..???” jawab si mbak “Islam mas, NU” terus di penjara ada yang terjerat kasus pemerkosaan dan ternyata orang Muhammadiyah, temen akrab saya seorang pezina, gay bahkan sampai ke singapore, saya tanya dia “apa kamu masih suka ngaji..?” Iya jawabnya..”biar impas” timpalnya lagi, ironisnya dia orang salaf yang tau hukum. Apa karena hal itu kita lantas memvonis orang NU banyak yang jadi PSK, terus orang Muhammadiyah banyak yang suka memeperkosa, terus orang salaf itu pezina dan mungkin orang LDII suka menipu..???  Itu tidak bisa, karena kita harus yakin sebuah ajara agama pasti mengajarkan kebaikan, dan kebenaran yang bermuara pada surga, tidak ada yang mengajarkan untuk berbuat dosa. Agama itu hanya ibarat baju bagi orang-orang yang mempunyai bermacam-macam sifat, tabiat, karakter dan tingkah laku. Kita hanya manusia yang diciptakan oleh Alloh lengkap degan nafsu dan ambisi. Mungkin seandainya ada yang melakukan hal-hal seperti diatas, itu hanya produk dari kegagalan sebuah pembinaan akhlaq dan iman. Jadi sebagai umat Nabi Muhammad SAW, hargai perbedaan, Saling tolong menolong serta berbudi luhurlah dengan sesama insyaalloh negara ini aman damai dan sejahtera. Disini saya Cuma mengungkapkan apa yang ada dalam pemikiran saya, tidak ada kaitanya saya sebagai orang LDII. Ini murni pandangan saya tentang dakwah-dakwah kotor di media internet yang sering saya jumpai. Semoga tulisan ini bisa mendatangkan manfaat yang banyak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s